Thursday, 23 May 2013

PLU & Housemate PLU


Salam.....
 
Kehidupan PLU tidak pernah sunyi daripada masalah kerana setiap masalah itu adalah ujian untuk kita. Sukar sebenarnya untuk meneka rakan-rakan kita yang PLU tetapi hanya PLU yang mengenal PLU.
 
Tetapi, bayangkan pula bagaimana kalau rakan-rakan kita yang serumah atau sebilik dengan kita adalah PLU, bukankah ianya akan memburukkan lagi keadaan? Semuanya terletak ditangan kita sama ada untuk memilih madu atau racun.
 
Setiap PLU ada pengalaman yang tersendiri. Plaing tidak pernah berhubung dengan PLU, malah mungkin pernah berjumpa dengan bersemuka. Dengan teknologi hari ini, jarak bukan lagi penghalang yang mengehadkan perhubungan antara manusia. Kita ada Skype, YM, webcam dan sebagainya. Dengan hanya berada di dalam bilik yang berinternet, kita boleh berkomunikasi, bergurau senda, dan mungkin boleh melakukan lebih daripada itu......terpulang atas kehendak sendiri.
 
Ni pulak adalah kisah pengalaman aku, pernah tinggal sebumbung dengan kawan yang juga PLU. Ceritanya bermula begini.....huhu...tapi biasa jer...
 
Aku mendapat satu pekerjaan baru sementara menunggu ujian lisan master. So terpaksa berpindah ke Bandar tersebut supaya dekat dengan tempat kerja. Dalam masa yang sama, kebetulan, member aku yang kerja satu tempat kerja dengan aku (junior aku - satu coarse masa ambik degree) tinggal disebuah rumah bersama dengan seorang lagi kawan dia bukan satu tempat kerja dengan aku.
 
Rumah sewa tersebut disewa berdasarkan harga bilik, bukan harga rumah. Kebetulan rumah itu ada 3 bilik dan 2 bilik sudah ada penghuni. So aku ambik la bilik yang kosong tu. Aku namakan kawan aku yang satu tempat kerja aku tu sebagai Azri (bukan nama sebenar) dan seorang lagi tu sebagai Faiz (bukan nama sebenar)
 
Faiz ni bekerja sebagai seorang &&&&&& di sebuah hospital kerajaan di daerah  aku bekerja tu. Dia seorang &&&&&& pelatih di situ hampir setahun la jugak. Sekarang nie dia dah nak hampir tamat sebagai pelatih dan aku tak tahu, mungkin dia akan bertukar tempat kerja lagi kalau tempoh percubaan tu dah berakhir. Aku tak nak cerita pasal Azri sebenarnya, tapi aku nak cerita pasal Faiz, sebab dia juga adalah seorang PLU....
 
Tapi macam mana aku tahu dia PLU? ........ hanya PLU yang mengenal PLU. Sebenarnya aku duduk serumah dengan dia tak lama, 6 bulan sahaja. Lepas tu, aku pindah cari rumah lain yang lebih sesuai. Dia tidak ada masalah, sebab gaji dia besar. Sekarang nie pun, aku masih berhubung dengan dia, walaupun aku dah tak duduk serumah dengan dia. Jarak rumah baru aku dengan dia tak jauh, dalam lingkungan 2 km jer.
 
Tugas Faiz yang macam tu menyebabkan dia keluar bagi balik keesokan harinya. Kadang-kadang pergi petang balik pagi. Dia nie tak de la rapat sangat dengan aku sebab masa kerja aku dengan dia tak sama. Hujung minggu pun sama. Pertama sekali, aku dapat detect dia nie PLU bila cara dia pandang aku berbeza.... kita boleh rasa dengan gerak hati bila kita diperhatikan. Keduanya, dia nie bila bercakap suka, sentuh-sentuh dan ketiganya, gaya bahasanya lebih lembut dengan nada bergurau. Mungkin apa yang aku katakana nie mungkin betul atau mungkin tidak betul pada PLU.
 
Umur Faiz nie sebenarnya dah nak masuk 30-an dan aku muda beberapa tahun dari dia. Tapi dia masih muda dan memang str8 looking...sama macam aku. Aku tambah kuat bila yakin dia nie PLU bila satu hari tu dia bawak balik sorang budak lelaki awal 20 -an kat rumah selepas keluar bersama. Cuma aku pendamkan jer dan tak berbual apa-apa dengan dia.
 
Lepas keluar dari rumah tu, aku cuba sms dia Tanya khabar sebab jarak rumah aku dengan dia pun tak jauh. Bila dia mula bersms manja dengan aku, aku just layan jer la...sebab PLU nie biasa la sms unsur manja dan gurau tu (hanya PLU je faham kot manja tu macam mana). Then, dia mula ajak aku tidur dengan dia dan buat seks. Tapi aku tolak cara baik sebagai kawan dan kita bercerita pasal kisah silam. Dia pernah buat benda tu, tapi pada aku aku cuma nak berkawan dengan dia sebgai kawan, tidak lebih dari itu.
 
Dia pernah sms beberapa kali untuk jump, tapi aku jer buat bodoh..... kadang-kadang tu terserempak juga dia kat tempat awam....tapi buat macam biasa je la...macam tak de ape-ape yang berlaku..... tapi memang aku dengan dia tak pernah buat apa2 pun.......
 
Mungkin Tuhan lebih menyayangi aku dan selamatkan aku dengan pindahkan kami barulah aku dan Faiz bercerita hal yang sebenar. Aku tak tahu la, kalau aku dan dia sama-sama PLU duduk dalam rumah tu, aku rasa mungkin benda yang lebih teruk akan berlaku. Bukan senang nak elak benda nie...kalau 'rezeki' tu depan mata kita, malah dalam rumah kita pulak tue.
 
Aku rasa cara yang selamat untuk selamatkan diri kita adalah jangan berjumpa dengan PLU bersemuka, apatah lagi di tempat tertutup, tapi bataskan berhubung melalui sms sahaja, Skype, atau ym. Tapi dengan syarat tiada webcam sebab, kalau ada webcam, benda lain pulak yang berlaku.
 
Pandai-pandai la jaga diri sebab itu kehormatan dan maruah kita....

Sunday, 20 January 2013

PLU & Dilema Kahwin

 
Satu persatu kawan-kawan kita dan rakan seusia melangsungkan perkahwinan. Tak kiralah sama ada kawan kita di kampung atau pun yang sama-sama belajar ketika kita kita di kolej atau universiti. Tambah meruntun jiwa bila tengok kawan-kawan sudah beranak pinak dan kehulu-kehilir bersama isteri masing-masing. Rasa 'cemburu' dengan kawan-kawan begitu menebal sebab walaupun kita sesusia dengan dia, dia sudah mendapat apa yang kita idam-idamkan. Satu persatu kawan kita meninggalkan zaman bujang mula masuk ke alam hidup yang baru.
 
 
********** Dilema Naluri & Kahwin***********
 
Masalah utama yang dihadapi oleh golongan naluri songsang adalah tidak betul-betul bersedia untuk berkahwin. Bukan kerana masalah kewangan kebanyakkannya, tapi masalah perasaan...takut kerana tidak boleh menyanyagi isteri sebagaimana dia menyangi kita dan takut jika masih meneruskan atau mengikut naluri songsang tersebut.
 
Inilah antara dua dilema yang menghantui kita dan menyebabkan kita teragak-agak dan was-was untuk berkahwin. Bukan tidak mahu berkahwin tapi belum masanya lagi. Kita perlukan masa untuk menjadi betul-betul bersedia. Siapa tidak mahu hidup berteman? Siapa tidak mahu mempunyai keluarga? Siapa tidak mahu mempunyai anak? Siapa tidak mahu bersiar-siar dan berjalan-jalan bersama anak dan isteri?. Semua orang tidak kira mempunyai masalah nafsu songsang atau tidak paling tidak memyimpan hasrat untuk mengecapi semua ini. Inilah sebenarnya antara perkara-perkara yang membahagiakan kita dan itulah juga fitrah dan sifat semulajadi manusia yang mempunyai nafsu.
 
Sebenarnya, dalam benak fikiran kita akan sentiasa berlegar-legar....bolehkah kita menyayangi dia dan menyintainya. Bolehkah kita bernafsu dan melayan bakal isteri sebagaimana orang str8 melayan isteri-isteri mereka? Bolehkan bakal isteri kita menikmati keseronokan berkahwin sebagaimana orang yang str8?
 
 
*********1 Wajah 2 Identiti**********
 
Orang yang tidak diuji dengan perasaan ini tidak akan sesekali memahami dan faham apa yang kita rasai. Kecuali mereka yang berkawan atau sering berhubung dengan mereka yang diuji dengan naluri ini. Kalau orang yang bernaluri songsang pun tidak boleh memahami mereka yang juga mempunyai naluri songsang, apatah lagi mereka yang str8. Misalnya, dulu dalam diri aku ada kebencian, diskriminasi, dan pandangan yang tidak betul tentang golongan lembut. Terus terang aku katakan aku tidak selesa dan tidak suka dengan penampilan mereka. Mereka lelaki di luar, tapi beperwatakan macam wanita. Pada aku (pada waktu tu, dulu), mereka ini sengaja untuk memilih menjadi identiti wanita. Mereka sengaja menjadi lembut dengan mengada-adakan struktur tubuh dan lenggok bahasa yang sebegitu.
 
Tetapi, sebenarnya aku silap besar. Mereka menjadi begitu kerana naluri mereka mempunyai masalah. Naluri mereka adalah naluri songsang. Mempunyai naluri songsang ini adalah bukan pilihan kita. Ini adalah satu ujian untuk kita. Ujian untuk melawan naluri fitrah. Cuma terpulang kepada kita untuk membuat pilihan untuk naluri kita. Meraikan naluri atau memandu naluri mengikut iman.....Aku mempunyai masalah yang sama dengan mereka yang aku gelarkan sebagai pondan/lembut. Kami dalam satu kapal yang sama. Kami mempunyai masalah naluri yang sama, cuma kategorinya sahaja berbeza. Naluri kami naluri songsang.......
 
Aku adalah seorang lelaki dan aku suka menjadi lelaki. Tapi masalahnya, naluri seksual perempuan terperangkap dalam dalam badan aku. Oh Tuhan...aku mempunyai naluri sukakan lelaki.....Besarnya ujian ini.........Tapi ingatlah ada lagi manusia yang diuji dengan masalah yang lebih besar. Tengoklah mereka yang lebih sengsara dari kita sepaya kita menjadi lebih tabah darinya dan bersyukur bahawa Allah tidak menguji kita sehingga ke tahap tu. Tengoklah orang yang kurang derita dari kita, sekurang-kurangnya kita bersyukur kepada Allah bahawa Allah masih sayangkan kita dan Dia menguji kita supaya kita masih mengingati-Nya walaupun ada ketikanya kita tersesat. Hanya dengan ujian itu kita mengingati-Nya.
 
Perlu dingatkan juga bahawa meraka yang mempunyai naluri songsang ini kebanyakkannya adalah mereka yang dari luar memang str8. Sehinggakan kita tidak menyangka bahawa nalurinya songsang. Hanya mereka yang mempunyai naluri ini sahaja yang kadang-kadang boleh mengenali golongan yang sebegini. Tiada siapa dapat mengenali kita...hatta kawan sendiri...melainkan kita kantoi...haha...Kami adalah golongan lelaki yang kelihatan str8 dari luar, beperwatakan seperti lelaki dan boleh dikatakan apa watak yang lelaki str8 ada, 100% ada pada kami. Malah kebanyakkannya daripada kami ada rupa paras yang hensem atau paling tidak ada rupa. Mereka ini mempunyai kerjaya yang bukan calang-calang orang........doktor, pensyarah dan lain-lain. Cuma hanya satu yang membezakan kami dengan orang str8.......... naluri seksual.......
 
Oleh itu, tidak kisahlah kalau ibu bapa tidak mengenal naluri kita yang sebenar, abang dan kakak kita tidak mengenali naluri kita sebenarnya, apatah lagi orang yang tidak mempunyai perhubungan darah dengan kita...lagilah mereka tidak tahu......
 
 
******** Degree of Severity Kita Berbeza***************
 
Perlu kita ketahui bahawa mereka yang mempunyai naluri songsang ini mempunyai tahap kerosakan naluri yang berbeza-beza, macam skala. Ada yang tidak minat langsung walaupun sedikit dengan perempuan (kecelaruan identiti - sangat serius). Ada yang minat sikit, tapi tak sampai 50%. Ada yang 50,50 (kecelaruan identiti moderate-biseksual- tak semestinya biseksual ni 50,50). Tetapi kebanyakkannya adalah menyukai lelaki lebih 60%, dan selebihnya perempuan. Sebab itulah, ramai juga mereka yang mempunyai naluri songsang, tapi tetap juga berkahwin. Perlu diingatkan bernaluri gay dan menjalani kehidupan gay adalah dua perkara yang berbeza. Mereka yang hanya bernaluri gay, biasanya tidak terjebak dengan aktiviti yang berisiko. Mereka yang terlalu mengikut naluri sahaja akan menjalani kehidupan sebagai gay....
 
Untuk mengubah daripada naluri str8 kepada naluri songsang senang....Tapi untuk mengubah daripada naluri songsang kepada str8....sangat susah. Mereka yang str8 mungkin sahaja mudah untuk mengubah atau diubah nalurinya kepada biseksual dan gay. Tapi mereka yang telah dikurniakan dan dianugerahkan dengan naluri songsang...susah untuk kembali kepada naluri seksual normal.
 
*******Pilihan Di Tangan Kita********
 
Bukan mudah sebenarnya untuk membuat pilihan untuk berkahwin. Sebab keputusan yang kita buat adalah juga keputusan untuk menentukan hidup individu kedua......isteri kita. Kalau tersalah membuat pilihan, isteri kita akan merasai bahananya. Masalah naluri seksual kita bukan masalah kita seorang sebenarnya apabila kita telah bekeluarga. Ianya bakal menjadi satu masalah juga kepada bakal isteri kita sebenarnya. Salah perkiraan....ibu bapa dan bakal mertua akan diheret sama ke kancah masalah ini. Sebab itu, nilailah diri kita berdasarkan tahap atau degree of severity terhadap naluri seksual. Ini kerana ia boleh dijadikan satu petanda atau kayu pengukur sama ada kita mampu atau tidak menyayangi isteri kita.
 
Kedua, kembalilah kita kepada hukum asal perkahwinan. Kalau kita berkahwin, perkahwinan kita jatuh dalam hukum yang mana satu. Tanyalah iman kita, kalau kita berkahwin, boleh atau tidak kita bertanggungjawab pada keluarga kita, boleh atau tidak kita bertanggungjawab pada isteri kita....Sudah bersediakah kita untuk menjadi seorang suami atau seorang ayah. Kahwin bukan seks semata-mata tetapi sudah bersediakah kita untuk memikul tangungjawab ini......
 
Ketiga, fikirlah atau pilihlah perkara yang memberi paling sedikit mudharat kepada kita. Sekiranya kita hanya ada dua pilihan dan kedua-dua pilihan itu adalah pilihan yang memudaratkan kita, pilihlah yang paling sikit memberi mudharat kepada kita. Kalau kita berkahwin, kita tidak mampu untuk mengawal naluri kita dan masih buat benda-benda yang tidak elok dibelakang isteri kita, lebih baik untuk tidak berkahwin kerana ianya akan 'menyakiti' isteri kita. Kalau kita berkahwin akan menyebabkan kita terhalang daripada melakukan maksiat yang lebih besar, maka lebih baik kita berkahwin.
 
Apapun...pilihan di tangan kita...hanya kita yang mampu membuat pilihan berdasarkan situasi kita. Sebab hanya kita yang faham situasi kita. Walaupun kita selalu merasai bahawa kita tidak layak untuk seseorang wanita sebab kita merasakan naluri ini membuatkan kita rasa diri kita 'jahat', tetapi kita kena ingat, kita manusia, ada kurangnya. Kita tak perfect....bakal isteri kita juga mungkin juga tidak perfect. Masing-masing ada kelemahan dan kekuatan masing-masing. Cari titik persamaan, murnikan sikap atau sifat yang berbeza. Saling melengkapi antara satu sama lain.
 
* nak komen kat blog abg najmi terlalu panjang.....nanti marah pulak abang najmi...haha..
 

Wednesday, 26 December 2012

PLU & Usia

 
Sedar tak sedar, kita akan melangkah kedalam tahun yang baru. Tahun 2012 bakal meninggalkan kita dan tahun 2013 akan mula membuka tirainya. Terasa begitu cepat masa berlalu......semuanya seolah-olah berlaku begitu pantas....sepantas kilat. Apa yang telah berlalu itu telah menjadi sejarah dan tersusun erat dalam lipatan sejarah garis masa. Apa yang bakal berlaku di masa akan datang pula menjadi satu impian dan azam.....
 
 
****** Dilema Tahun Baru ******
 
Ramai orang gembira bila datang tahun baru sebab dapat cuti pada 1 Januari setiap tahun. Tapi dalam masa yang sama, ramai orang yang tak suke tahun baru dan seolah-olah mengharapkan tahun baru tidak berlaku. Bukan kerana apa.....sebab bila melangkah ke tahun baru, maka bertambahlah usia, bila bertambah usia, maka bertambahlah tua...
 
Bagi yang berumur 19 tahun, maka tahun 2013 usianya menjadi 2 series.......... Manakala bagi yang berusia 29 tahun, tahun 2013 menjadikan usianya 3 series...... Nak tak nak terpaksa terima hakikat bahawa usia kita bertambah. Kita telah menjadi lebih tua dan matang. Bagi yang berumur 25 pula, tahun 2013 menjadikan usianya 26....Begitulah seterusnya.....angka usia telah bertambah satu anak tangga.
 
 
****** Bukan Persoalan Tahun Baru Tapi Persoalan Azam ******
 
Bila masuk tahun baru, setiap orang membicarakan tentang azam, tentang hajat. Bukan sesama kawan sahaja berbicara hal ini, malah radio dan televisyen juga turut sama menjadikan isu ini bahan perbincangan untuk mengisi slot-slot rancangan mereka....Penting sangat ke persoalan azam ini sehinggakan perlu dibincangkan setiap kali melangkah ke tahun baru.....
 
Bagi mereka yang mana hajatnya telah tercapai, mungkin rasa gembira dan mula memikirkan target yang baru. Tapi bagi mereka yang tidak berjaya mencapai hajat atau azam, mula mengambil sikap mengunci mulut dan tidak suke untuk berborak berkaitan azam ..... kerana ianya memedihkan......
 
Dalam masa yang sama, kita mula muhasabah diri kita...apa pencapaian kita untuk tahun ini dan tahun-tahun yang lalu. Memang kita sentiasa memikirkan persoalan azam kerana kita hidup dikelilingi kawan, dikelilingi masyarakat. Mereka akan sentiasa membanding dan membeza-bezakan pencapaian kita. Bagi yang tidak berjaya mencapai hajat, mesti akan merasakan rendah diri.....
 
 
***** PLU & Usia *******
 
Rata-rata seorang yang bergelar PLU biasanya akan kahwin lewat. Jarang yang kahwin awal bawah 23 tahun. Pertambahan usia adalah sesuatu yang menakutkan. Sebab, bila bertambah usia, keluarga dan kawan-kawan mula membicarakan sesuatu isu yang amat fobia dan menakutkan bagi seorang PLU ..... iaitu....kahwin.... Sesuatu yang menjadi mimpi ngeri dan hitam....huhu....
 
Seorang PLU bila dia berjumpa atau chat dengan PLU lain, ada dua perkara yang tidak boleh mereka lupakan atau tanyakan. Pertama, tinggal dimana.... kedua, berapa umur..... . Bagi yang betul-betul ikhlas untuk berkawan, persoalan umur tidak menjadi masalah, tapi bagi yang mungkin ada tujuan lain, persoalan umur amat penting. Jika persoalan umur sudah selesai antara dua pihak baru perbualan tersebut diteruskan...Jika tidak, salah satu akan ditinggalkan terkontang-kanting dalam ruangan chat....hehe......Begitulah sadisnya...persoalan usia...
 
Bagi yang semakin berusia (lebih 25 tahun keatas), saat ini amat meresahkan. Tidak dapat lari daripada persoalan jodoh. Tambah-tambah pulak kalau ini merupakan giliran dia untuk kahwin. Maknanya abang atau kakaknya telah berumah tangga. Tambah menyusutkan kepala bila pekerjaan masih lagi tidak stabil. Ditambah lagi kusut bila memikirkan wang hantaran yang tinggi dan kos majlis kahwin....huhu......... Nak tak nak, nak kena ada RM15K-RM 20K dalam tangan......
 
Tapi...kebanyakkan PLU yang belum berkahwin aku rasa bukan kerana mereka tidak mampu...tapi kerana mereka belum bersedia untuk berkahwin...... dan mereka lebih suke hidup bersendiri.....bujang.
 

Monday, 24 December 2012

PLU & Kahwin

 
Perkahwinan merupakan alam yang mengembirakan bagi sesetengah individu, tetapi ia juga merupakan alam yang amat mengerikan dan menjadi mimpi hitam bagi individu yang lain. Jodoh adalah sesuatu yang misteri. Kita tidak mengetahui jodoh kita siapa kerana ia bukan dalam pengetahuan kita. Jodoh itu urusan Allah dan hanya dia yang Maha Mengetahui. Bila bercakap pasal jodoh ramai yang memfokuskan kepada mereka yang belum berkahwin dan jarang sekali kita mendengar orang membincangkan berkaitan jodoh bagi mereka yang telah berkahwin.

*********Persoalan Jodoh*******

Benarlah jodoh itu adalah ketetapan Allah. Orang yang telah berkahwin pun tidah mengetahui panjang mana seseorang isteri dan suami itu dapat bersama. Mungkin sahaja perkahwinan itu hanya kekal beberapa hari sahaja atau mungkin akan kekal selama 50 tahun sahaja. Ada orang terpaksa berkahwin kali kedua dan kali ketiga baru mereka menjumpai cinta dan kasih sayang yang sebenar. Jangan kita menganggap bahawa apabila seseorang telah berkahwin, maka persoalan jodohnya akan selesai. Isu jodohnya ditutup. Rumah tangganya tidak bermasalah. Bahkan orang yang berumah tangga, mempunyai lebih banyak masalah yang berkaitan dengan jodoh dan perasaan. Konflik teman lama dan perasaan mencemburi sering kali menghantui pasangan yang telah berkahwin.

Namun bagi mereka yang belum berkahwin, persoalan jodoh ini saban hari menghantui dirinya. Malah fasa mencari itu mungkin telah bermula sejak dari sekolah menengah lagi. Berjinak-jinak mencintai dan menyayangi individu tertentu yang menjadi pujaan hati. Cinta itu sesuatu yang indah apabila dua hati sama-sama bertepuk dan menyambut lambaian cinta. Tetapi akan menjadi sesuatu yang menyakitkan apabila ianya tidak berbalas dan bertepuk sebelah tangan. Malah ianya boleh menjadi satu tekanan dan demdam dalam diri yang boleh mengorbankan sebuah nyawa.

********Cepat Versus Lambat********

Ada orang yang berkahwin pada usia belasan tahun. Tetapi tidak kurang juga ramai yang berkahwin ketika umur sudah lanjut. Cepat atau lambat bukan persoalannya...kerana cepat dan lambat ada hikmah tersendiri. Aku hanya mampu berdoa agar aku dapat menemui cinta sejati.....

Bagi yang berkahwin awal, mungkin Allah ingin menjaga dia dan memelihara dia daripada melakukan maksiat. Lantas Allah membuka pintu hatinya, pintu hati pasangannya dan pintu hati kedua-dua orang tuanya untuk menerima menantu walaupun pasangan masih muda. Lalu Allah tutupkan ruang-ruang kemungkaran dengan menyatukan dua hati yang sedang bergelora.

Manakala, bagi yang belum berkahwin pula, Allah ingin memberi ruang dan peluang kepada seseorang untuk berbakti kepada ibu-bapanya. Hanya kerana dia belum berkahwinlah dia mampu balik sebulan sekali ke kampung untuk menjenguk kedua-dua orang tuanya. Hanya dengan hidup membujang sahaja, Allah dia berkesempatan untuk ke masjid dan majlis ilmu tanpa halangan daripada mungkin isteri atau suaminya. Semua yang berlaku ada hikmah... Readhalah dengan apa yang telah kita lalui sehingga hari ini........


*****Hukum Berkahwin Bagi yang Songsang*******

Seseorang lelaki dikategorikan sebagai wajib berkahwin apabila mereka mampu dari segi fizikal dan kewangan malah dibimbangi sekiranya tidak berkahwin, takut terjerumus kepada maksiat zina.
 
Lelaki yang sunat berkahwin ialah mereka yang mampu dari segi fizikal dan kewangan serta mempunyai keinginan untuk berkahwin. Bezanya mereka tidak bimbang akan terlibat dengan zina sekiranya tidak berkahwin.
 
Lelaki yang haram berkahwin pula ialah mereka yang tidak mampu dari segi nafkah zahir dan batin. Haram juga bagi lelaki yang berkahwin dengan tujuan untuk memudaratkan isterinya.
 
Lelaki yang tergolong dalam senarai makruh berkahwin ialah mereka yang tidak mampu memberi nafkah kepada isterinya tetapi berkeinginan untuk berkahwin.
 
Lelaki yang harus berkahwin pula ialah mereka yang tidak mempunyai sebab yang mendesak untuknya berkahwin dan tidak pula mengharamkan dia berkahwin.
 
Ikatan sesebuah perkahwinan adalah berdasarkan kedua-dua pihak mendapat faedah. Malah dalam sebuah perkahwinan yang bahagia, kedua-dua pasangan saling hidup secara simbiosis (saling mendapat faedah) sama ada secara zahir atau batin. Perkahwinan bukan hanya persoalan tentang seks, tetapi disebaliknya ada sesuatu yang lebih penting iaitu tangungjawab. Tanggungjawab untuk menjadi seorang suami yang baik, tanggungjawab untuk menjadi isteri yang solehah dan tanggungjawab untuk menjadi seorang ibu/bapa yang boleh memandu anak-anak dan isterinya ke syurga.
 

******Antara Memilih Wanita & Perasaan Songsang******

Perkahwinan yang bahagia mestilah tidak menyakitkan pasangan. Memang kalau diikutkan naluri, ingin hidup dan saling manja bersama mereka yang kita rasa serasi dengan naluri kita. Tetapi, dalam masa yang sama, kita berkonflik dengan nilai-nilai agama yang diterapkan sejak kecil. Lantas, iman memilih apa yang sepatutnya sesorang agama ajar walaupun ia bertentangan dengan fitrah keinginan. Ini kerana cahaya agama itu lebih benar berbanding cahaya atau petunjuk nafsu.

Perhubungan yang sepatutnya membawa bahagia bertukar menjadi satu perasaan yang amat menyakitkan. Ingin teruskan perhubungan dengan lelaki, salah dari segi fitrahnya. Ingin berhubungan dengan wanita, tidak selari dengan nafsu yang lebih menyukai kaum sejenis. Namun begitu, aku rasa masing-masing walaupun tidak ada sekelumit perasaan nafsu kepada wanita. Jadi, mesti gunakan sebaik mungkin sedikit perasaan ini untuk asahnya menjadi sesuatu perasaan cinta yang ikhlas dan benar.

Walau apa pun perasaan songsang yang kita ada, kita kena kembali semula kepada agama yang benar. Kita tidak mampu hidup tanpa agama kerana kehidupan beragama itu sendiri adalah fitrah kejadian manusia. Kadang-kadang aku menjadi tak tahu apa nak cakap bila mana ada kawan-kawan yang aku kenal dilamun cinta sesama jenis. Walaupun niat mereka bercinta hanya atas dasar suke dan sayang semata-mata dan bukan untuk tujuan seks. Nak larang salah, tak larang pun salah sebab itu fitrah kita. Hanya mampu nasihat supaya jangan melakukan perkara yang tidak elok.

Bila membuat keputusan, biarlah mengikut prioriti dan pilihlah mana-mana pilihan yang kurang mendatangkan kemudharatan. Kalau tak kahwin, mampukah kita bertahan ?. Kalau jawapannya mampu bertahan, teruskan membujang. Tapi kalau kita tidak berkahwin menyebabkan kita bertambah dosa, lebih baik berkahwin. Dalam masa yang sama, mesti betul-betul bersedia untuk berkahwin dan menunjukkan satu semangat yang betul-betul bersedia untuk berkahwin. Kalau masih berhubungan secara gelap, atau masih ada unsur-unsur songsang, takut-takut ianya tak kekal lama, dan kita kembali semula kedalam kesesatan. Paling penting tanya diri kita adakah kita betul-betul bersedia.............


****** Wanita Idaman********

Persoalan ini merupakan persoalan yang paling susah untuk aku jawab. Nak bercerita pun rasa malu sebab takut orang perasan nak benda baik.....tapi perbuatan tak menunjukkan baik pun. Aku sebenarnya berfikir dua tiga kali untuk menulis benda nie. Takut ia memberikan gambaran salah oleh wanita bahawa aku menyembunyikan sesuatu. Semua orang inginkan isteri yang paling baik. Walaupun seseorang lelaki itu ada banyak perempuan dan scandel, tapi bila tiba masa untuk berkahwin dia tetap akan memilih perempuan yang paling baik antara yang dia kenal.

Terus terang aku katakan aku suka kepada wanita yang bertudung labuh...dah kalau boleh biarlah yang berpurdah.......Bunyi macam pelik......tapi itulah realiti. Aku tahu aku seolah-olah meminta agar suatu perkahwinan antara perogol bersiri dengan seorang ustazah. Suatu ikatan perkahwinan antara seorang yang paling jahat dengan seorang yang paling baik......

Susah untuk mencari isteri yang baik hari ni. Kalau ada pun, susah nak dapat. Yang bersosial ramai, tapi yang betul-betul baik susah nak cari. Kalau jumpe dengan seseorang perempuan pun, mesti yang dah ada pengalaman bercouple ....................... atau pun bekas orang. Tapi pada aku....kalau dia sudah berubah dan bertaubat tidak menjadi masalah kepada aku sama ada bekas orang atau tidak. Aku tahu, urusan jodoh ini kena usaha, bukan jodoh itu datang sendiri. Pernah aku terfikir untuk menyerahkan saja urusan jodoh ni pada keluarga atau subkontrak je pada ustaz....kot-kot ada budak agama yang bersesuaian.......Tapi aku belum bersedia untuk berkahwin.........Mungkin juga aku dah cerita kisah ini dalam post yang lalu tentang isthikarah aku kepada seorang wanita yang baik.......sehingga ke hari ini aku tidak memberikan sebarang jawapan kepadanya..... dan aku terus dengan isthiqarah aku.....

Aku tahu aku bukan seorang yang baik...tapi aku sedang menuju ke arah itu, walaupun dalam perjalanan aku ke sana, kadang-kadang aku terjatuh juga. Aku berdoa agar Allah bukakan pintu hatikuku dan cepatkan jodohku.....


 

Thursday, 22 November 2012

PLU & Solat


Dalam hidup seorang muslim, kita tidak boleh lari daripada mendirikan solat. Inilah ibadat yang selalu dan sering kita buat setiap hari. Kita berpuasa, tapi bukan setiap hari kecuali bulan Ramadhan. Kita mengeluarkan zakat, tetapi bukan setiap hari, tapi di hujung tahun. Kita melakukan ibadah haji, juga bukan setiap hari, tetapi hanya pada musim haji. Hanya solat sahaja ibadah yang paling kerap kita lakukan, paling tidak lima kali sehari. Ibadah inilah sebenarnya yang paling berat untuk kita lakukan dan mungkin juga ia merupakan satu 'beban' kepada kita bila mana kita tidak merasakan apa-apa kenikmatan dalam melakukan ibadah ini.
 
Sejahat-jahat manusia pun, dalam hidupnya pasti pernah solat. Tidak kira ianya berbentuk wajib atau sunat. Sejahat-jahat manusia pun, dalam hatinya, pasti ada sedekit rasa takut kepada pencipta bila mana kita hidup dalam keadaan bertuhan. Begitu juga dengan PLU atau gay yang lain. Sebanyak mana mereka 'main' pun, mereka tetap juga solat walaupun kadang-kadang lompang. Ya....sebab kita muslim....dan muslim itu amalan hariannya adalah solat lima waktu. Sukar untuk hidup dalam dunia konflik identiti ni sebab dalam masa kita mengamalkan ajaran agama kita, pada masa yang sama kita berkrisis dengan nafsu yang menentang fitrah kejadian manusia.

*******

Aku akui, walaupun aku solat sejak kecil, namun ada kalanya aku juga tinggalkan solat. Sama ada secara sengaja atau tidak. Ketika graf iman kita melonjak naik, hati kita tenang, dan kita terasa dekat dengan-Nya. Namun, apabila graf iman menjunam dan menurun, di tambah pula nafsu sedang menggila, solat itu kita rasakan seolah-olah 'tidak mengapa' kalau ditinggalkan.
 
Itulah resam kehidupan manusia. Ada kalanya iman kita di atas, ada kalanya iman kita dibawah. Ada kalanya baik kita mengatasi kebaikan malaikat, ada kalanya jahat kita melampaui kejahatan syaitan. Tetapi, apabila, sudah tersedar kesilapan kita, terus kita memohon ampun walaupun kebarangkalian kita melakukan kesalahan itu tetap ada dan tidak mustahil kita akan mengulangi kesilapan yang sama. Aku rasa, solat yang paling banyak dan paling liat dilakukan adalah solat subuh. Mungkin atas beberapa faktor (yang tidak dinyatakan), ia sangat mempengaruhi kita untuk tidak solat subuh.
 
Walau pun kita diuji dengan dengan naluri yang pelik ini, jangan sesekali kita tinggalkan solat kerana ia adalah benteng terakhir kita untuk terus kekal bertahan. Solat adalah pertahanan kita yang terakhir untuk mengelak kita daripada perkara yang fahsyar (keji) dan mungkar.
 
Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. [29:45]
 
Ada banyak orang agama membahaskan apa itu keji dan mungkar. Sebahagian pendapat menyatakan perkara keji itu adalah berkaitan kegagalan kita untuk mengawal nafsu syahwat, kemaluan kita. Manakala perkara mungkar adalah benda-benda selainnya yang mendatangkan dosa seperti mencuri dan lain-lain.
 
**********
 
Masa kehidupan di kampus pula suatu ketika dahulu, aku pernah ditolak oleh makmum untuk menjadi imam. Sebenarnya, aku tak suka menjadi imam disebabkan oleh pertamanya, kerana naluri songsang yang ada dalam diri. Aku merasakan aku manusia yang banyak dosa dan banyak tengok benda maksiat. Keduanya sebab rasa was-was yang selalu membelenggu kita. Selalu bermain di fikiran kita lupa bacaan surah, lupa rakaat dan lain-lain.
 
Aku rasa, aku masih bertahan sampai ke hari ini adalah kerana kesan daripada solat. Aku bertambah lemah sekarang. Saban hari nafsu melonjak-lonjak. Sering menghasut aku melakukan sesuatu yang melanggar fitrah manusia. Sentiasa membisikkan kejahatan dan sentiasa menyuruh melakukan perbuatan kaum nabi Luth. Aku hanya mampu untuk berdoa agar diberikan kekuatan untuk aku terus bertahan. Aku tak tahu sampai bila, tetapi aku hanya mampu berharap. Sering terlintas di dalam hati agar malaikat maut mencabut nyawa ini secepatnya kerana sudah tidak sanggup lagi untuk menanggung beban penyeksaan naluri ini. Tetapi, bila difikirkan balik, dunia hanya sementara, akhirat itu kehidupan yang kekal. Dunia tempat untuk membawa bekalan, tetapi belakannya belum mencukupi untuk dibawa mengembara ke alam akhirat. Malah tiba-tiba terasa takut pula untuk menghadapi malaikat maut bila memikirkan dosa lebih banyak dari pahala.
 
Antara cabaran yang besar juga bila bersolat secara berjemaah adalah bila dalam jemaah itu ada lelaki yang menghairahkan kita. Nak lari tempat lain, atau nak solat sebelah kawasan muslimat tak boleh......hehe....Terpaksa juga lah solat kat situ. Tapi yang boleh dilakukan adalah elakkan untuk solat di belakang dia atau berhampiran dia. Cari tempat yang paling jauh dan kurangkan pandang jemaah yang lain...Itu je yang mampu dilakukan. 
 
********
 
Masa aku menunggu ayah sakit di hospital tempoh hari, aku sengaja untuk tidak pulang ke rumah tetapi hanya pulang untuk mandi dan berehat sejam dua di rumah. Selebihnya, sengaja dihabiskan di hospital. Sebabnya..........aku nak solat dengan ayah aku. Kalau di rumah, mungkin tak dapat nak solat dengan dia, sebab solat berjemaah ni bukan menjadi amalan rutin harian sejak dari kecil. Kalau ibu bapa yang menjaga ahli keluarganya dari kecil dengan sentiasa solat berjemaah setiap hari, aku rasa kita akan rasa tak kekok. Tapi bila tak buat sejak dari kecil, ia jadi kekok. Kita mampu solat berjemaah di surau atau masjid......tetapi mengapa tidak mampu untuk solat bersama-sama dengan ayah atau ahli keluarga kita?
 
Aku bersyukur sebab......
1.Sepanjang hidup aku, aku pernah solat berjemaah paling kurang bersama-sama ayah (bukan di surau atau masjid dan berdua).
2. Ayah pernah menjadi imam solat.
3. Aku pernah menjadi imam solat bersama ayah.
 
Inilah pengalaman paling manis aku sebagai seorang anak.

*******
 
Terasa diri macam hipokrit atau manusia yang bertopengkan syaitan sebab dari luaran nampak macam str8 yang beriman, tapi dalaman penuh confius dengan kecelaruan identiti. Dari luar nampak macam orang baik, tapi sebenarnya hati penuh maksiat.
 
Kalau solat itu dapat mencegah daripada perkara keji dan mungkar, mengapa aku masih lagi buat perkara keji dan mungkar? Aku rasa solat aku tidak berkualiti, solat aku mungkin ada kalanya sah, ada kalanya tak sah. Tetapi, persoalannya, adakah solat aku diterima?

Aku hanya mampu berdoa agar Allah kuatkan aku untuk tidak tersesat dalam membuat pilihan. Paling pentik, aku berdoa agar Allah sentiasa hindarkan dan lindungi aku daripada melakukan seks sejenis......... perkara yang paling aku takut.
 
Ya Allah, jangan sesatkan aku dari cahaya-Mu dan jangan jadikan aku manusia yang kufur dan fasik .........

Walaupun aku ada kalanya tidak bersetuju dengan pendapat orang agama yang memberikan hukum dengan tidak memahami apa sebenarnya yang dirasai oleh mereka yang diuji, tetapi pendapat mereka kita terima dan berlapang dada. Tetapi, ada juga orang agama yang sekarang ini mula berbincang dengan kumpulan sasaran dan mula memahami mereka secara dekat (contohnya PLHIV). Tetapi, mesti diingat, cara orang agama memberi teguran mesti berhikmah dan tidak mengaibkan sesiapa. Jawapan yang diberi mesti dalam kerangka yang lebih membina dalam nada membantu dan memberikan penyelesaian, bukan nada menghukum. Tetapi dalam hal-hal tertentu terutamanya melibatkan hukum, perlu lebih berkeras.

 



Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mendirikan solat, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya
[Taha : 132 ]